Berita

Masjid Soeharto, Bukti Tokoh Bangsa Yang Cinta Perdamaian

Masjid Soeharto, Bukti Tokoh Bangsa Yang Cinta Perdamaian

  • 8 days ago
  • Opini dan Motivasi

Sudah sejak lama dan selama masa pemerintahannya, mantan Presiden RI ke-2, HM. Soeharto memberikan perhatian besar kepada pesantren dan dunia Islam. Dari pendirian organisasi Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI), memberikan bantuan pendanaan pembangunan masjid di New York, Amerika Serikat dan satu hal yang penting adalah pembangunan masjid di negara Bosnia Herzegovina, yang kemudian masjid itu diberi nama Masjid Soeharto.

Masjid dengan nama resmi ‘Masjid Istiqlal’ itu dibangun selama enam tahun dari tahun 1995 -2002. Lokasinya  dipilih di tengah lembah dengan ketersediaan lahan parkir yang luas. Masjid seluas  2.500 meter persegi tersebut mempunyai dua menara setinggi 48 meter dengan tinggi bangunannya mencapai 27 meter.

Bangunan Masjid Soeharto ini tampak dari kejauhan, dan paling menonjol di Sarajevo. Maka tidak mengherankan bila Masjid Istiqlal ini kemudian menjadi salah satu ikon kota tersebut. Apabila ditelusuri lebih jauh, mantan presiden RI ke-2 HM. Soeharto memiliki peran penting dalam pembangunan masjid tersebut. Hal itu pun telah diketahui oleh seluruh rakyat Bosnia. Masjid yang tidak pernah sepi ini menyedot perhatian para pengunjung. Baik untuk beribadah ataupun sekedar menikmati Masjid yang dibangun oleh Pemimpin Negara yang pernah berkunjung ke negara tersebut disaat konflik tanpa mengenakan rompi anti peluru.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

     

Komentar

blog comments powered by Disqus